Kelesterol-Dan-Jantung



Kolesterol dan Jantung 

Ketika keadaan hiperkolesterol dalam darah mulai menimbulkan sumbatan di pembuluh darah, akibat plak dari timbunan kolesterol LDL, dampak yang paling mengerikan disamping stroke adalah ancaman risiko penyakit jantung koroner.

Penyakit jantung koroner terutama disebabkan oleh proses aterosklerosis dimana terjadinya pembentukan plak dalam pembuluh darah yang merupakan suatu kelainan degeneratif, meskipun dipengaruhi oleh banyak faktor.

Karena kelainan degeneratif, maka dengan usia harapan hidup Indonesia yang makin bertambah, jelas bahwa insidensinya akan semakin meningkat. Selain itu seringnya ia menyebabkan kematian mendadak dan menyerang usia yang amat produktif maka PJK menjadi suatu penyakit yang penting.

Gejala dan Tanda
 
Nyeri dada iskemik yang khas (seperti ditekan benda berat dan menjalar ke leher, lengan kanan dan punggung) dapat disebabkan oleh angina pektoris stabil (APS), angina pektoris tidak stabil (APTS) atau IMA (infark miokard akut). Keluhan nyeri dada yang memerlukan perhatian secara serius memiliki karakteristik sebagai berikut:
  • Nyeri dada yang baru dirasakan (< 1 bulan).
  • Perubahan kualitas nyeri dada, seperti meningkatnya frekuensi atau beratnya nyeri dada, atau nyeri dada yang dirasakan saat istirahat.
  • Nyeri dada yang tidak hilang dengan istirahat atau dengan pemberian nitrat sublingual.
Gejala lain yang mungkin menyertai adalah sesak napas, perasaan melayang dan pingsan (sinkop).  Bila dilakukan pemeriksaan fisik dapat ditemukan hipertensi, pembesaran jantung dan kelainan bunyi jantung dan bising jantung.

Terpenting dalam mencegah hal penyakit jantung koroner adalah dengan adanya perubahan gaya hidup yang dapat mengendalikan faktor-faktor risiko yang dapat memperberat penyakit. Pemeriksaan jantung berkala sangat penting dilakukan untuk pasien yang berisiko maupun tidak.

Bagaimanapun, mencegah lebih baik daripada mengobati. Mencegah terjadinya penimbunan plak lemak dari kolesterol LDL lebih bijaksana daripada mengobati keadaan yang ada.
Sumber : http://jantung.klikdokter.com

HOME